BLOG

Surat untuk Istri dan Anakku (2)

Assalamu’alaikum, selamat pagi istriku cintaku terbaik di dunia, Mbak Nada yang cantik dan Isam yang ganteng. Bangun pagi-pagi memang asyik ya, bisa main bareng dengan Abi, sebelum Abi berangkat ke Jakarta sore ini. Surat ini Abi tulis karena Abi ingin Umi, Mbak Nada dan Adek Isam jaga diri selama Abi bekerja 4 hari di Jakarta. Memang inilah pekerjaan Abi. Abi seorang trainer, yang jarang di rumah. Abi mengisi pelatihan di perusahaan di berbagai kota. Bukan berarti Abi tidak sayang dengan Umi, Mbak Nada dan Adek Isam, justru saking cintanya Abi dengan semua anggota keluarga, Abi rela pergi jauh untuk mencari nafkah untuk keluarga.

Jadi trainer memang impian Abi. Abi ingin menginspirasi lebih dari 4 juta orang di tahun 2020, dan 1 juta diantaranya putus dari rantai kemiskinan. Untuk mewujudkannya, tentu Abi butuh dukungan Umi, Mbak Nada dan Adek Isam. Abi ingin kita semua jadi orang-orang yang menggoreskan tinta emas di dunia, sehingga kita sekeluarga punya alasan yang kuat sehingga Tuhan memasukkan kita ke dalam surga-Nya bersama-sama. Apa saja sih yang Abi butuhkan dari Umi, Mbak Nada dan Adek Isam?

Untuk Umi, terima kasih sayang…, atas dukungan Umi yang luar biasa selama ini. Umi yang mengikhlaskan Abi memilih jalan Abi sendiri untuk menginspirasi orang lain. Umi yang rela membagi waktunya untuk membantu materi dan workshop Abi. Umi yang dengan bahagia dan ikhlas merawat 2 buah hati kita. Kasih sayang Umi membuat rumah kita jadi indah. Dan pekerjaan Abi kian ringan. Abi butuh dukungan Umi sampai kapanpun. Tanpa Umi, Abi bukan siapa-siapa. Bahkan menurut Abi, Umi lebih pantas masuk surga terlebih dahulu, andai kita sekeluarga diizinkan Tuhan bersama di akhirat kelak. Bantu Abi untuk selalu sholat malam bareng ya….

Untuk Mbak Nada, jadi anak sholehah ya sayang. Jangan suka rebutan jajan dan mainan dengan Adek Isam. Berbagi itu lebih asyik lho. Maafin Abi kalau pernah memarahi Mbak Nada, bukan berarti Abi tidak sayang, justru Abi sangat cinta dengan Mbak Nada. Oya…, Mbak Nada tetap rajin sholat ya, jangan lupa belajar baca Qur’an dan nulisnya. kalau perlu Adek Isam diajak nulis dan mewarnai bareng. Kalau sulit, minta bantuan Umi ya…

Untuk Adek Isam, jaga Umi dan Mbak Nada. Bantu Abi ya sayang…., jangan rewel. Kalau Mbak Nada punya jajan atau mainan, jangan direbut ya, minta baik-baik. Mbak Nada pasti ngasih kok. Mbak Nada itu baik lho. Adek Isam juga boleh mbantu Umi bersih-bersih. Oya, maem yang banyak. Biar tambah endut…. eh sehat.

Abi minta doa dari Umi, Mbak Nada dan Adek Isam, supaya kita semua bisa berangkat ke Jepang di tahun 2013 ini atau 2014 esok. Supaya impian kita semua lekas terwujud. Mbak Nada yang katanya mau jadi dokter, Adek Isam yang belum tahu mau jadi apa (hehe…), tapi semangat belajarnya luar biasa. Dan Umi yang ingin sekali menempuh S2 di negeri sakura, insya Allah jika jalan ini makin mendekatkan kita pada Tuhan, Allah pasti mengizinkan. Aamiin Ya Rabb.

Udah dulu surat ini ya sayang… Abi mau berangkat. Doakan di tiap training Abi sukses dan lancar. Aamiin.

Untuk cinta sejati keluarga.

Abi… Dhony Firmansyah.

 

TAGS > , , , , , ,

  • Puji Winarsi

    buat abi Dhony, umi Istikuma,mbak Nada,dan aadek Isam… selamat menempuh perjalanan emas semuanya… Semoga Allah senantiasa menjaga klrga samara ini sampai pintu syurga terkuak dan terbuka lebar kelak… Bahagianya klo kita kelak bisa sekomplek di syurga ya… bu Puji jg pengen mengejar kebahagiaan spt klrga bhgia ini dlm hal semua… Boleh kan ibu Puji mengikuti jejaknya??? wlo usia bu Puji hr ini sangat jauh terpaut tp bu Puji pengen ikut sukses bersama… gpp bu Puji dibarisan belakang,asal ada didlm barisan klrga ini… yg penuh cinta dan semangat serta ksh syg yg indah dan mengharukan…. Barakallah

    Reply
    • Dhony Firmansyah

      terima ksh Bu Puji, semoga kesuksesan juga menyertai Ibu Puji 🙂 salam dr Umi Nada dan Isam.

      Reply

Post a comment